Jahvis Loveday adalah direktur, penulis, dan produser bersama dari film Home, film yang memberinya penghargaan Sutradara Muda Terbaik pada festival film pendek ReelOzInd! 2019. Kami duduk bersama Loveday untuk berdiskusi mengenai apa arti dari rumah baginya sekaligus mencari tahu proses pembuatan filmnya.

Menurut Anda, Bagaimana Home cocok dengan tema festival yaitu berubah?

Saya yakin film ini sangat cocok dengan tema perubahan, karena karakter kami menghadapi perubahaan pada saat yang tepat. Saya membuat film ini tepat sebelum Saya meninggalkan rumah untuk datang dan tinggal di Melbourne dan mengikuti hasrat Saya terhadap film dan cerita. Saya bisa merasakan perubahan besar datang dalam diri Saya, Saya tahu hidup Saya akan sangat berbeda, dan Saya harus beradaptasi dengan masyarakat yang sama sekali baru dan tumbuh dewasa. 

Apakah Home cerita Anda, atau lebih dari itu?

Home adalah cerita semua orang, semua orang memiliki rumah dan keluarga. Pada titik tertentu dalam hidup kita, kita sampai pada persimpangan, dan kita harus memilih untuk tinggal atau pergi. Ini adalah pertama kalinya Saya berada jauh dari rumah, keluarga, dan negara dimana Saya dibesarkan. Melalui masa dimana saya berpindah-pindah ke seluruh negeri, pergi ke sembilan sekolah berbeda pada tahun ke-10, Saya menyadari bahwa rumah bukanlah tempat, melainkan orang-orangnya. 

 

 

Waktu pemutaran Home kurang dari dua setengah menit. Berapa lama waktu untuk membuatnya?

Seluruhnya, Home butuh waktu satu hari membuatnya. Guru (SMA) Saya mengatakan kita harus membuat film untuk Festival Film Sangat Pendek, dan Saya berkata, “tentu saja” kapan batas waktunya?

Ia berkata, “besok pagi.”

Jadi saya selesaikan pekerjaan Saya, pergi ke toko buah dan sayur, bertemu teman Saya Joy dan pergi mengemudi untuk memikirkan beberapa ide.

Bagaimana prosesnya?

Kami berdua merasa perlu untuk menggali tema tempat tinggal dan apa artinya itu bagi kami. Setelah dia mengantar Saya pulang, Saya pergi dan menulis sebuah ide tentang bagaimana sesuatu yang kita benci mengenai rumah benar-benar menjadi sesuatu yang paling kita rindukan saat mereka tidak ada di hadapan kita. Hari itu juga kami bertemu dan memfilmkan beberapa pemotretan Alysse di sepeda motor, namun tidak kami masukkan ke bagian akhir karena pengambilan gambar di antara siang dan malam yang terlalu gemuruh. 

Kami bertemu malam harinya dan membuat daftar kecil hal-hal yang bisa kami filmkan. kami benar-benar hanya pergi dari satu kota ke kota lainnya mengambil gambar apapun yang terlihat menarik dan mencocokkannya dengan cerita dan pengisi suara. Setelah membuat film sampai pukul 12 pagi kami akhirnya kembali ke rumah Joy dan berbaring sambil melihat dia menyunting gambar dan menunjukkan apa yang berhasil dan tidak. kami akhirnya selesai pagi hari dan menyerahkannya kepada festival. Karya ini kemudian memenangkan hadiah pertama, perasaan yang luar biasa, sesuatu yang tidak akan Saya lupakan. 

Apa kelebihan dan kekurangan dari waktu yang begitu singkat?

Salah satu kekuatan terbesar dari memiliki waktu yang singkat adalah hubungan dengan penonton. Saat kita semakin maju ke masa depan berbasis teknologi, rentang perhatian kita menjadi semakin pendek. Dengan membuat film pendek berkualitas tinggi, Saya tahu bahwa penonton dapat menangani semuanya dengan mudah. 

Salah satu kelemahan terbesar dengan waktu yang singkat, adalah Anda harus memeras tema, nada, genre dan gaya yang sangat besar dalam waktu dua menit. Tidak ada ruang untuk membuang waktu, semuanya harus kohesif dan mengalir seperti air.

Secara keseluruhan, Saya sangat senang kami memilih untuk menayangkannya dalam dua menit, ini adalah tujuan yang sangat dapat dicapai dan saya yakin jika Anda ingin membuat film pendek, dua menit adalah waktu yang sempurna untuk memulai!

Apakah Anda pernah berpikir untuk meninjau kembali Home dan memperluas ide yang disajikan?

Saat ini Saya telah jauh dari rumah selama sekitar 10 bulan, Saya ingin kembali dan membuat film pendek berdasarkan tema itu. Saya ingin menunjukkan rumah baru Saya, kota ini dan semua di dalamnya.

Saya ingin mengikuti struktur serupa dimana Saya menunjukkan apa yang bisa, terkadang menantang di tempat baru, tapi akhirnya menjadi bagian paling menarik tentang berada di sini. Sekaran Saya memiliki rumah kedua, Saya semakin menyadari bahwa rumah adalah sesuatu yang kita buat di sekitar kita. Perasaan itu mungkin tidak selalu datang langsung kepada kita, tetapi jika Anda terus bergerak maju, akhirnya Anda akan tiba di tempat yang lebih baik. 

Saya hanya bisa memikirkan frasa, ”Kamu tidak bisa pulang kembali” – Apa itu masalahnya?

Awalnya Saya berpikir, “Saya disini sekarang, Saya tidak dapat kembali.” Namun, setelah melewatinya — mencari rumah, teman, dan mulai sekolah — Saya menyadari Saya dapat mengandalkan rumah dan keluarga Saya jika terjatuh. 

Tidak ada satu pun di dunia ini yang dapat dibandingkan dengan ikatan yang kita miliki dengan keluarga dan rumah kita, itu adalah ikatan yang sangat kuat. Sejak pindah Saya sudah sering merasa di rumah, dan Saya menyukainya! Sangat menyenangkan untuk pergi dan bersantai, beristirahat, berselancar, bersama orang-orang terdekat dan melihat rumah yang sebenarnya. Sebanyak Saya memikirkan setiap orang harus meninggalkan rumah, Saya percaya setiap orang tidak boleh mengabaikannya.

Rumah dan keluarga menyembuhkan kita; [rumah] mengisi saya kembali untuk menghadapi trimester sekolah! Saya senang kembali ke sekolah lama saya dan menyapa seluruh guru, teman dan semuanya yang menjadikan Saya seperti sekarang. 

Anda di Melbourne mempelajari film – bagaimana kabarnya? Apakah festival seperti ReelOzInd membantu pelajaran Anda?

Belajar adalah salah satu keputusan terbaik dalam hidup Saya. Tidak pernah terasa seperti Saya melakukan sesuatu yang tidak Saya inginkan, karena Saya terus belajar lebih banyak tentang hasrat Saya. Beberapa orang mengatakan Anda tidak perlu belajar atau itu terlalu mahal, dan Saya bisa memahaminya. Namun uang adalah konsep yang aneh, itu bukan milik siapapun. Berapapun jumlah uang di dompet Anda bukanlah milik Anda — giliran Anda untuk membelanjakannya, dan uang itu akan selalu kembali. Saya tidak peduli berapa biaya untuk mengikuti impian dan hasrat saya, jika itu membuat Saya bahagia, maka Saya tahu Saya melakukan hal yang benar.

Festival seperti ReelOzInd adalah salah satu motivator utama untuk unggul dalam studi Saya. Ini memungkinkan Saya untuk percaya diri dalam diskusi di sekolah, karena Saya tahu jika Saya bisa menjadi bagian dari festival bergengsi, maka Saya memiliki dorongan dan bakat untuk berhasil di sekolah. Kami banyak melakukan pitching di sekolah, jadi naik ke panggung ReelOzInd dan melakukan tanya jawab sangat membantu kemampuan berbicara di depan publik dan komunikasi Saya. Saya selamanya bersyukur bahwa ReelOzInd memilih film saya sebagai best youth film, ini adalah sebuah penghargaan dan saya tertarik untuk menjadi bagian festival ini selama yang Saya bisa. 

Menonton Home sekarang, dan pilih film favorit anda

Apa yang menarik Anda ke festival ReelOzInd dan mengirimkan film?

Saat Saya melihat ReelOzInd adalah festival yang menghubungkan film Australia dan Indonesia, Saya ingin menjadi bagian didalamnya! Walaupun jika film Saya tidak terpilih Saya tetap akan mendapatkan pengalaman. 

Bioskop saat ini didominasi oleh Hollywood — terutama jika Anda tinggal di Australia atau Amerika, atau dimanapun di dunia. Saya sangat ingin keluar dari sana dan mengeksplorasi kebudayaan yang berbeda di penjuru dunia, terutama karena Indonesia dan Australia adalah tetangga.

Saya merasakan suatu keharusan untuk saling merasakan kebudayaan, dan memahami perbedaan ekspresi seni melalui cerita kami. Saat saya melihat temanya adalah berubah, Saya tahu Saya harus membagikan cerita Saya, karena ini berdasarkan perubahan terbesar yang dialami manusia: menjadi dewasa. Walaupun Saya tidak percaya Saya seorang dewasa — dan sepertinya tidak akan pernah — ini tetaplah perubahan besar dalam persepsi kita mengenai masyarakat.  

Apakah tujuan utama Anda sebagai seorang sutradara?

Tujuan terbesar Saya sebagai seorang sutradara adalah membuat keluarga Saya bangga. Saya sangat mencintai mereka dan membuat hidup Saya bermakna saat melihat mereka bahagia melihat Saya sekarang.

Saya ingin membuat kenangan sebagai bahan untuk bernostalgia di masa depan. Ketika saya bergerak maju dalam dunia penyampaian cerita, tujuan Saya adalah untuk menceritakan kisah yang tidak berakhir ketika credit diputar. Saya ingin cerita Saya hidup dan bernafas di masyarakat kita dan di masa depan. Saya pikir sangat penting kita semua menceritakan kisah kita, karena masing-masing dari mereka dapat menjadi pelajaran bagi yang lain. Tidak apa-apa jika cerita Anda mirip dengan yang lain, selama kami menemukan cara baru dan inventif untuk menceritakan pelajaran ini, mereka tidak akan pernah mati.

Juga, tujuan lainnya tentu saja bekerja dengan Taika Waititi — hidup saya akan menjadi lengkap.

Lebih jauh mengenai Jahvis, silahkan kunjungi Youtube dan Instagram.